Saturday, December 13, 2008

Go Green.....

eh go green dari langit..

sekarang gwe yakin kalo ANAK ITB tuh sepenuhnya g mendukung gerakan anti pemanasan global (yuuugh...i hate to say these words). gimana ga?

liat tuh di parkiran depan, parkiran belakang, sabuga....SATU MOBIL UNTUK SATU ORANG..apanya yang menghemat emisi...OMONG KOSONG!!!

motor tuh...beratus-ratus....halah dari mana bagian dunia ANAK ITB mau mendukung gerakan naik sepeda ato jalan kaki...kosan di cisitu lo naik motor....padahal ada angkutan umum....

ajaib gwe...udahlah ga usah pake kampanye anti pemakaian tas plastik....kampanye aja pengurangan jumlah kendaraan pribadi ke kampus ITB.....plastik berapa tahun sih baru ngerusuhin alam...CO2 tuh berkeliaran keluar masuk paru-paru dibiar-biarin....

hayoo siapa yang ngerusak lingkungan dengan make motor dan mobil sendirian....?! ANAK ITB!

yang efisien lah make mobilnya...misalnya muatan untuk 4 orang, isi penuh donk 4 orang, ga usah empat-empatnya bawa mobil, apalagi kalo satu kosan, satu daerah, kelewatan rumahnya.apa salahnya...?!kalo naik motor bisa berdua, apa salahnya bawa helm dua biar bisa nebengin temen, syukur-syukur bisa sekalian PDKT.

ga habis pikir gwe...sok-sok an peduli pemanasan global (uuugggghhh again...), kok ya gaya hidup masih gaya penghasil emisi...malu donk.

eh...emang ANAK ITB peduli ama ginian....ga yakin gwe....!

ps: gwe sangat berterima kasih kepada ANAK-ANAK ITB yang mau menggunakan jasa angkutan umum, rajin jalan kaki dan menggunakan sepeda dengan aman. semoga bisa menjadi contoh yang baik bagi teman-teman ITB lain yang biasa pake FREON sendirian di dalem mobilnya. dan gwe orang yang males ngomongin pemanasan global apalah itu...habisnya baunya ekonomi, politik dan budaya...mana isu lingkungannya?!

3 comments:

divewithwords said...

aku tersepeeeeettttttt...
[aaaa tidaaaakk]

overall...aku STUJU TEH!

tapiiii.... [haha..cari alibi]

setiap mhssw mempunyai kepentingannya msg2..
banyaknya kedaraan bukan saja membuktikan kalo mhssw ITB jaman skrg TAJIR TAJIR..a.k.a. buang2 duit..
tapi juga menunjukkan kemandirian mereka..
coba bayangin.. dalam satu kosan, ada 4 org, bawa mobil smua..tp ke4-4nya, ada yg kuliahnya pagi2, trus les,trus ngajar, trus kerja, ada yg ga kuliah, ngerjain tgs drmh tmn, bantuin ibu nganter makanan, nganter adik, dsb.
nah,,gmn donk tuh cara menyingkronkan nya..?..
nahh..memang memang aku [sbg salahsatu pencemar udara] sangatsangatsangat tidak menyukai maraknya mobil2 berjajaran memenuhi lahan kosong.. namun juga aku tdk menemukan solusinya tehh..

haha..inilah ya yg ga mau disalah2in..
namun fenomena ini pun tak akan hilang teh.. malah akan menjadi jadi..
jadi aku ingin secepatnya keluar dari sini..dari indonesia..haha [gak nyambung]

Ratie said...

Emang sengsara sih mbak yang namanya naik angkutan umum di Indonesia itu.. Tapi kadang klo gw inget tentang global warming gw ikhlasin aja dempet2an kena ketek orang di kopaja ato nunggu angkot ngetem ampe gila cuma buat pulang ke kostan... 6 years living a life like that.

Yeah.. Orang Indonesia (baca: anak ITB sekarang) udah pada tajir2 kali ya ampe lapangan parkir aja penuhnya minta ampun.. Emang ruwet si mbak masalah ini. Kalo ada transportasi umum yg memadai dan bisa menjadi solusi, mungkin baru berkurang mobil2 di parkiran kampus. Tapi mungkin juga anak2 itu emang terbiasa hidup enak, jadi susah dikit maunya cari yang gampang aja padahal tanpa disadari mereka udah ngerugiin banyak orang dengan mengambil jalan yg enak buat mereka itu. Hmmppphh...

[ w i n D ] said...

cuma g mau sedikit usaha aja.padahal Bandung salah satu kota dengan kemudahan angkot. ya...biasa dimanja ngebuat males usaha dikit. Jauh dikit males...

sedikit usaha saja...biar si jumlah kendaraan g sabrek-abrek itu di parkiran.